Menteri Eko Lewati Jembatan Reot ke Desa Kadubera Pandeglang

0
779

Pandeglang, geoenergi.co.id – Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Mendes PDTT), Eko Sandjojo mengungkapkan kegelisahannya saat meninjau kondisi infrastruktur di Desa Kadubera, Kecamatan Picung, Kabupaten Pandeglang, Senin (12/9). Pasalnya, Ia bersama rombongan melintasi jalan tanah berlubang bahkan jembatan reot dari bambu tua di salah satu aliran sungai desa. Di sanalah, anak sekolah dan petani beraktifitas setiap harinya.

“Tadi waktu jalan ke sini memang saya merasakan banyak goyang-goyang. Tapi mudah-mudahan dengan dana desa, perlahan jalan-jalan di desa ini bisa segera diperbaiki,” ujar Mendes PDTT.

Desa Kadubera adalah salah satu dari 75 desa tertinggal di kabupaten Pandeglang. Tahun ini, Kementerian Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi memberikan bantuan berupa 2 unit jembatan penghubung antar desa. Dengan jembatan tersebut, diharapkan dapat mempermudah masyarakat setempat untuk beraktivitas.

“Kementerian-kementerian lain nanti juga bisa bantu sesuai tupoksinya. Kalau dana desa awalnya dipakai untuk infrastruktur desa, selain itu diselingkan juga untuk pengembangan ekonomi misalnya lewat BUMDes,” ujarnya usai menyerahkan hewan qurban.

Selain itu, Menteri Eko juga mengatakan pentingnya peran kepolisian dan TNI dalam menyukseskan pembangunan desa. “Kalau desa tidak aman, pembangunan di desa tidak akan bisa berjalan dengan baik,” ujarnya.

Terkait hal tersebut, Bupati Pandeglang, Irna Narulita mengatakan, dari 326 desa di Pandeglang, 75 desa di antaranya masih termasuk kategori tertinggal. Ia berharap, Kemendes PDTT dapat membantu daerahnya agar terlepas dari kategori tertinggal.

“Saya berterimakasih sekali kepada pak Eko (Mendes PDTT) yang di sela-sela hari raya idul adha masih menyempatkan diri untuk berkunjung di desa-desa kami,” ujarnya.

Irna mengakui, kabupaten yang ia pimpin saat ini telah banyak mendapatkan dorongan dari pemerintah pusat untuk menjadi daerah maju. Bantuan 2 jembatan penghubung yang diberikan Kementerian Desa misalnya, diyakini berpengaruh pada aktivitas ekonomi petani.

“Untuk dua jembatan ini bantuan yang diberikan Kementerian Desa hampir Rp1 Miliar. Satu untuk menghubungkan desa Sukalangu dan Kadubera, juga untuk menghubungkan antar kecamatan,” ujarnya. (Pam)

LEAVE A REPLY