Ada Dana Rp 26 Triliun untuk Tingkatkan Produksi Migas Nasional

0
149
foto: Biro Klik ESDM

Jakarta, geoenergi.co.id – Peningkatan produksi minyak dan gas (migas) nasional menjadi prioritas yang tidak bisa ditunda-tunda lagi. Salah satu upaya untuk meningkatkan produksi migas nasional adalah meningkatkan kegiatan eksplorasi. Selain mengalokasikan anggaran untuk peningkatan produksi migas nasional dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN), saat ini Pemerintah juga telah mengantongi komitmen kerja pasti sebesar USD 1,748 juta atau setara dengan Rp 25-26 triliun.

Dahulu Pemerintah telah mengalokasikan anggaran untuk kegiatan eksplorasi migas sebesar Rp60-70 miliar setahun, anggaran ini tentu tidak mencukupi, karena untuk satu kegiatan eksplorasi migas untuk satu sumur (well) bisa Rp100 miliar, Rp200 miliar bahkan bisa Rp 300 miliar. “Kegiatan eksplorasi untuk satu lubang sumur di Indonesia diperkirakan menelan biaya sebesar USD 10 juta hingga 15 juta dan di offshore bisa sampai USD 50 juta hingga USD 60 juta per well, dan coba bandingkan dengan dana kegaitan eksplorasi yang tersedia dari APBN kita yang hanya USD 3-4 juta setahun,” ujar Wakil Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arcandra Tahar, Senin, (22/10).

Untuk meningkatkan dana kegiatan eksplorasi migas tersebut, maka pemerintah membuat terobosan atau memperkenalkan program baru, yakni firm working commitment atau dana yang akan dikeluarkan kontraktor sebagai investasi mereka selama 5 tahun yang akan digunakan untuk meningkatkan produksi dan eksplorasi sumur-sumur baru.

“Pemerintah membuat terobosan untuk menambah dana kegiatan peningkatan produksi migas nasional. Blok-blok terminasi dan akan berpindah atau dikerjakan oleh eksisting kontraktor kita introduce program baru yang dinamakan firm working commitment, dan dana yang sudah kita kumpulkan dari program tersebut untuk kegiatan eksplorasi sejak bulan April tahun ini sebesar USD 1,748 billion dollar, atau sekitar Rp 25-26 triliun dana yang tersedia sekarang untuk kegiatan eksplorasi dan eksploitasi,” ujar Arcandra.

“Dana yang kita kumpulkan sebesar USD 1,748 billion tadi dan kemudian dengan regulasi yang kita permudah termasuk dengan multi-client data menjadi harapan kita kedepannya oil and gas bisa seperti dulu lagi,” lanjut Arcandra.

Sebagaimana diketahui, kebutuhan BBM nasional saat ini sekitar 1,6 juta barel per hari, sementara produksi nasional dapat memenuhi kurang dari 800.000 barel per hari dan 600.000 barel per hari harus impor untuk menutupi kebutuhan yang ada. “Nah 600 ribu barel per hari impor ini akan terus bertambah setiap tahunnya makin lama makin besar. Gap antara produksi migas nasional dengan kebutuhan akan terus membesar, nah untuk itu salah satu program yang kita canangkan adalah melalui kegiatan eksplorasi dan langkah ini merupakan salah satu bagian dari rencana jangka panjang peningkatan produksi migas nasional,” imbuh Arcandra.

Selain eksplorasi yang merupakan rencana jangka panjang, langkah-langkah untuk meningkatkan produksi migas nasional yakni, rencana jangka pendek dan menengah. “Untuk meningkatkan produksi migas nasional, recana jangka pendek yang dilakukan adalah Improved Oil Recovery (IOR), semua teknologi yang memungkinkan untuk menaikkan production dalam waktu satu, dua atau tiga tahun kita persilahkan untuk datang ke Indonesia dan kita berikan insentifnya. Untuk jangka menengah, kita menggunakan Enhanced oil recovery (EOR), apapun method yang ada di Enhanced oil recovery please welcome,” pungkas Arcandra.(pam)

LEAVE A REPLY